Tembang Orang-orang yang Terbuang

“Kalian tidak boleh injak tanah ini!” hardik seorang pria. Di tangannya, tergenggam erat sebilah parang. Lelaki itu tidak sendiri. Ia didampingi oleh dua orang lainnya yang juga membawa parang dan kapak. Lantas, kalimat selanjutnya mengalir bagai air bah. Ia mengatakannya dengan sangat cepat dan nada tinggi. “Kalau kalian ke sini cuma datang terus pergi, hanya lihat-lihat saja, kalian anggap kitorang ini apa? Kitorang bisa bunuh kalian!” ujarnya sembari mengacungkan kelewang.

Pengalaman dramatis itu dikisahkan kepada saya oleh Yudhantara Pinem, salah satu awak Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ketika ia pertama kali menginjakkan kaki di Tanah Tinggi, salah satu distrik di Kabupaten Boven Digoel, Papua. Ia tengah bertugas mengumpulkan data citra dan spasial untuk pemetaan data kebudayaan.

Kemarahan yang tersirat jelas itu tentu membuat siapa saja yang mendengarnya terkesiap dan gentar, termasuk Yudhan. Dia membeku di tempatnya berdiri, tak jauh dari bibir sungai. Ketegangan menyelimuti suasana saat itu karena ketiga lelaki bersenjata itu masih saja melemparkan pandangan marah.

Seorang penduduk setempat yang turut mengantar Yudhantara, akhirnya maju dan mencoba berbicara pada ketiga lelaki itu. Entah apa yang dikatakannya, tetapi setelah beberapa saat, akhirnya ketegangan mulai mereda.

“Kalau kalian ke sini cuma datang terus pergi, hanya lihat-lihat saja, kalian anggap kitorang ini apa? Kitorang bisa bunuh kalian!”

“Maaf kami seperti ini karena kami kecewa terhadap beribu-ribu janji yang tidak kunjung terpenuhi setiap ada kunjungan ke tanah ini,” ujar pria yang mengacung-acungkan kelewang tadi. Usai kemarahannya mereda, sikap lelaki garang itu melunak. Ia memperkenalkan diri, namanya Agustinus Bario.

Untuk mencapai Tanah Tinggi, perjalanan ditempuh kurang lebih selama satu jam dari Dermaga di Tanah Merah, Ibu kota Boven Digoel, menggunakan speedboat dengan mengarungi sungai terpanjang di selatan Papua, Sungai Digoel. Sungai itu mengalir dari Pegunungan Sterren  dan bermuara di Laut Arafura. Menurut penuturan warga setempat, sungai ini masih dihuni buaya-buaya ganas yang kerap muncul di tepian sungai.

pasar Mumanja Kowa
Di Pasar Mumanja Kowa, kita dapat menjumpai dagangan berupa buaya hidup, awetan burung cendrawasih dan telur burung kasuari.

Awal 1927, Gubernur Jenderal De Graff mengeluarkan pe­rintah untuk membangun tempat pembuangan dalam negeri (kamp interniran) di Boven Digoel untuk mengasingkan mereka yang dianggap membahayakan kedudukan pemerintah kolonial. Kamp konsentrasi terbagi menjadi dua lokasi, di Tanah Merah dan Tanah Tinggi. Kamp konsentrasi di Tanah Tinggi,  dikhususkan bagi orang-orang buangan yang nonkooperatif atau sulit bekerja sama dengan pemerintah kolonial.

Yudhan melanjutkan kisahnya kepada saya. Dari tepian sungai, ujarnya, Agustinus mengajak rombongan kecil itu menyusuri jalan setapak. Di kanan-kiri, pohon-pohon menjulang angkuh. Rombongan itu berhenti tak jauh dari sebuah rumah kayu yang amat sederhana. Di depan rumah, terpancang tiang kayu dengan bendera Merah Putih di puncaknya. Dia tertegun. Di ujung timur Nusantara,  Merah Putih berkibar anggun, mengukuhkan Indonesia sebagai pemilik wilayah ini.

boven digoel jail
Penjara Boven Digoel dilihat dari menara pantau.

Tak banyak jejak-jejak fisik sejarah yang tertinggal di Tanah Tinggi. Agustinus menunjukkan lokasi barak tentara Belanda pernah berdiri. Tetapi, barak itu telah lama roboh, dan hanya menyisakan pondasi bangunannya. Posisi barak tentara ini berada dataran paling tinggi, sehingga sangat strategis karena bisa mengontrol kamp penahanan yang berada di tepi sungai. Sayangnya, saat ini sebagian besar lokasi kamp tahanan tadi sudah longsor tergerus arus sungai.

Sekitar 300 meter dari barak kolonial, terdapat sebuah sumur sebagai sumber air bersih. Akses untuk menuju ke sumur itu berupa  jalan yang dulunya dibangun secara paksa oleh para tahanan.

“Inilah tanah hutan belukar yang sunyi, yang terasing dari dunia dan pergaulan luar,” ujar Oen Bo Tik, salah satu tahanan politik (tapol) di zaman Belanda yang pernah mencecap kegetiran hidup dalam pengasingan di pelosok timur Indonesia.

Sunyi, tak terdengar suara apa pun kecuali angin yang mendesau dan pekik kakatua yang bersahut-sahutan dari dalam rimba. Cuma sebagian saja tanah yang sudah terbuka, di sana-sini, hanya ada hutan dan hutan belaka. Oen Bo Tik menggambarkan suasana Boven Digoel saat pertama kali Ia menginjakkan kakinya di tanah buangan itu pada 1927 dalam karyanya yang berjudul Darah dan Air Mata di Boven Digoel.

“Inilah tanah hutan belukar yang sunyi, yang terasing dari dunia dan pergaulan luar.”

Pada masa itu, nama Digoel telah menjadi momok yang menggentarkan siapa pun yang mendengarnya. Tak bisa disangkal, Belanda telah memilih tempat yang amat tepat sebagai tempat pembuangan. Sekali di-Digoelkan, orang ibarat menandatangai kontrak kematian. Dataran terpencil di pelosok Papua itu dikelilingi oleh rimba belantara dan terisolasi sempurna dari dunia luar. Digoel kala itu dikenal dengan alamnya yang bengis, serangan malaria yang mematikan dan suku-suku pedalaman Papua pemakan manusia.

Tetapi, di tanah buangan ini, pembunuh sebenarnya bukanlah malaria, atau pun suku pemakan manusia, melainkan kebosanan dan ketidakpastian. Kebosanan itu, membenamkan orang-orang buangan ke dalam lembah keputusasaan, yang perlahan menggerus kewarasan mereka. Banyak tahanan yang hancur mentalnya, hingga berakhir mengenaskan.

Hampir sembilan dekade setelah kedatangan Oen Bo Tik dan para tapol di Digoel, saya mendapat kesempatan berharga untuk menapak tilas jejak sejarah di bekas tanah buangan ini.

penjara boven digoel
Barak di penjara Boven Digoel ini bisa menampung hingga 50 tahanan.

Perjalanan darat dari Merauke menuju Boven Digoel memakan waktu sekitar delapan jam, menggunakan mobil berpenggerak empat roda. Kami membelah rimba dan rawa di Taman Nasional Wasur. Kemudian, menyusuri  kawasan perbatasan dan terus menuju arah utara.

Sinar lampu mobil kami menembus kegelapan malam. Selain lampu mobil, tak ada penerangan lain. Tiba-tiba, kecepatan mobil menurun. Saya, yang duduk di kabin belakang, menjulurkan kepala di antara supir dan penumpang di depan untuk mengetahui apa penyebabnya. Terhampar di depan sana, jalanan tampak seperti habis disiram berton-ton bumbu pecel!

Saya duduk di dalam mobil angkutan kota berwarna oranye cerah yang tengah merayap di jalanan nan lengang. Wajah Boven Digoel memang telah banyak berubah dari gambaran yang dituturkan Oen Bo Tik. Lebih banyak hutan yang dibuka untuk permukiman, kawasan kantor pemerintahan dan berbagai fasilitas umum. Selain itu, pekik kakatua dari rimba raya tak lagi terdengar.

Dari balik jendela angkot yang setengah terbuka, saya menyaksikan bagaimana kehidupan masyarakat di bekas tanah buangan ini mulai bergeliat. Di pinggir jalan, warung-warung dan toko-toko mulai bermunculan, menyelingi pemandangan berupa semak-semak dan tanah kosong. Meski demikian, daerah ini masih agak terisolasi karena akses perjalanan darat yang jauh dengan beberapa titik jalan yang rusak parah.

jalan di boven digoel
Kondisi jalan di Boven Digoel.

Sopir angkot yang saya tumpangi menghentikan mobilnya di depan patung pria berpeci dan berkaca mata dengan telunjuk yang menunjuk ke arah bawah. Patung itu menggambarkan sosok Mohammad Hatta, yang dikenang sebagai salah satu sosok pergerakan nasional.

Bung Hatta memang termasuk pejuang yang pernah dibuang ke Digoel. Ia menginjakkan kaki untuk pertama kali di Digoel sebagai orang buangan sekitar tahun 1935. Bersama Bung Syahrir, ia mengecap getirnya kehidupan di Boven Digoel.  Namun, pada akhirnya mereka dipindahkan ke Banda Neira pada 1936.

Sel penjara Boven Digoel
Sel penjara Boven Digoel ini diperuntukkan bagi para pemimpin pergerakan yang jadi tahanan politik.

Sepelempar batu dari patung Bung Hatta, bekas penjara Boven Digoel masih abadi. Kompleks penjara yang dikelilingi pagar tembok dan kawat berduri itu terdiri atas dua blok. Satu untuk tahanan politik, sementara satu lagi khusus untuk tahanan kriminal. Ruangan-ruangan di kompleks penjara bervariasi ukuran dan kapasitasnya. Ruangan berbentuk sel diperuntukkan untuk perorangan, sementara barak bisa menampung hingga 50 tahanan. Kompleks penjara itu juga dilengkapi dengan dapur, tempat penyimpanan logistik di bawah tanah, tempat tahanan wanita, kantor administratur, dan tower air yang merangkap sebagai menara pantau.

Sejak 26 Maret 2007 silam, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan bangunan bersejarah tersebut sebagai Cagar Budaya Nasional. Penetapan situs-situs bersejarah menjadi cagar budaya penting dilakukan. Selain untuk menyelamatkan aset penting bangsa secara fisik, penetapan cagar budaya juga merupakan salah satu upaya memperkuat identitas bangsa. Tampaknya, Boven Digoel telah ditakdirkan untuk selalu dikenang.

Papua memang populer di kalangan wisatawan karena keindahan alamnya. Namun, Boven Digoel menawarkan hal yang jauh berbeda. Tanah bekas pengasingan ini mengajak para pejalan bertualang ke masa lampau. Di sini pejalan berkesempatan menapak tilas jejak Bung Hatta, Bung Syahrir, dan pejuang kemerdekaan lainnya ketika menjalani masa pengasingan mereka.

Menjelajahi Boven Digoel membuat saya kian takzim pada mereka yang rela hidup di sini demi cita-cita bangsa. Sepulang dari perjalanan ini, saya menemukan buku yang berkisah tentang tempat ini. Saya pun mengamini ungkapan dari seorang sejarawan kawakan di buku itu: “Pengasingan di Digoel mengingatkan kita bahwa negeri ini dibangun oleh pemimpin-pemimpin yang mau menderita.”

sungai digoel
Senja di Sungai Digoel.

Tulisan ini pernah dimuat di majalah National Geographic Traveler Indonesia edisi September 2016 dan ditayangkan di nationalgeographic.co.id.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s